Beberapa orang mungkin menikmati-melakukan atau mungkin mendengarkan detak jantung di telinga saya saat diam. Jika Anda merasakannya, ini mungkin menunjukkan bahwa Anda memiliki kondisi yang dikenal sebagai tinnitus pulsa. Tak perlu panik, berikut ini berbagai penyebab dan cara mengatasi suara detak jantung di telinga.

Apa itu pulsatile tinnitus?

Pulse tinnitus, atau tinnitus di telinga, sedikit berbeda dari kondisi yang sama yang disebut tinnitus. Tinnitus ditandai dengan suara keras, siulan, desing, atau bunyi klik di telinga karena sel-sel saraf menangkap sinyal abnormal yang mengalir dari telinga ke otak. Sementara itu, penyakit telinga ini memiliki ciri khas seperti mendengar suara yang berirama seperti detak jantung dari dalam tubuh.

Suara tik ini adalah suara darah yang bersirkulasi di arteri sekitar area telinga. British Tinnitus Association mengatakan bahwa penyebab tinnitus nadi lebih mudah ditemukan daripada penyebab umum tinnitus. Namun, penyebabnya masih sulit ditentukan. Biasanya, tinnitus pulsa ini terjadi di satu telinga.

Sedang mencari alat bantu dengar? bisa kunjungi pusat alat bantu dengar aqm-hearingcenter.com

Kondisi ini disebabkan oleh perubahan aliran darah di pembuluh darah dekat telinga atau perubahan kesadaran akan aliran darah. Ini termasuk arteri dan vena besar di leher dan dasar tengkorak, serta pembuluh darah kecil di telinga itu sendiri. Berikut ini adalah kondisi yang dapat mempengaruhi telinga.

1. Hipertiroidisme

Kondisi seperti hipertiroidisme, tirotoksikosis, atau anemia berat dapat menyebabkan tinitus nadi. Ini karena jika Anda memiliki kondisi ini, darah Anda akan mengalir lebih cepat, menjadi lebih padat daripada darah yang lambat.

2. Aterosklerosis

Aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah) dapat menyebabkan bagian dalam pembuluh darah menjadi tidak teratur, sehingga aliran darah akan terganggu (terganggu). Aliran kemudian menjadi berisik, seperti aliran menjadi berisik di jeram atau air terjun.

3. Oklusi tuba eustachius

Tuba eustachius adalah saluran kecil yang menghubungkan tenggorokan ke telinga tengah. Saluran akan terbuka saat Anda bersin, menelan, atau menguap. Saat tuba eustachius tersumbat, Anda akan mengalami sejumlah gejala, antara lain rasa penuh di telinga hingga mendengar detak jantung di telinga Anda.

4. Tumor di kepala atau leher

Tumor di kepala atau leher menyebabkan pembuluh darah abnormal dan ini dapat menyebabkan jenis tinnitus. Sebagian besar tumor yang terkait dengan tinnitus pulsa ringan.

5. Hipertensi

Suatu kondisi yang disebut hipertensi intrakranial jinak atau idiopatik dapat menyebabkan tinnitus pulsa. Selain tinitus nadi, kondisi ini bisa menimbulkan gejala, mulai dari sakit kepala hingga gangguan penglihatan. Hipertensi yang menyebabkan tinitus nadi paling sering terjadi pada wanita muda atau setengah baya. Namun, kondisi ini dapat terjadi pada semua usia dan baik pada pria maupun wanita.

6. Kesadaran

Selain hal di atas, kondisi ini dapat berkembang karena Anda menjadi semakin sadar akan kebisingan. Hal ini dapat dipengaruhi oleh hal-hal berikut: gangguan pendengaran konduktif, seperti gendang telinga yang pecah cenderung membuat mereka lebih memahami suara di dalam dirinya.

Baca juga yuk fungsi saluran eustachius pada telinga.

Peningkatan sensitivitas di saluran pendengaran dapat mengingatkan otak akan gangguan normal pada pembuluh darah. Jika Anda merasa mendengar detak jantung yang terus-menerus, cobalah menemui dokter.

Dokter Anda akan membantu Anda mengetahui alasannya dengan melakukan serangkaian tes, termasuk MRI, ultrasound, dan lainnya untuk mempelajari aliran dan tekanan pembuluh darah di kepala Anda.

Categories: Uncategorized